NIA

Foto saya

Hidup itu pilihan.😉😉😉 Kita bisa memilih fokus ke hal-hal yang membuat kita khawatir, atau fokus ke hal-hal yang membentuk hidup baru. Karena kita tidak memiliki energi yang cukup untuk melakukan dua-duanya. Kita bisa hancur karena khawatir, atau akhirnya memilih untuk menghancurkan kekhawatiran.

Senin, 04 Januari 2016

Perencanaan dan Pelaksanaan Evaluasi Pembelajaran



BAB I
PENDAHULUAN

A.    LATAR BELAKANG

Evaluasi merupakan salah satu kegiatan utama yang harus dilakukan oleh seorang guru dalam kegiatan pembelajaran. Dengan penilaian, guru akan mengetahui perkembangan hasil belajar, intelegensi, bakat khusus, minat, hubungan sosial, sikap dan kepribadian siswa atau peserta didik. Untuk keperluan evaluasi diperlukan teknik evaluasi yang bermacam-macam, seperti kuesioner, tes, skala, format observasi, dan lain-lain. Dari sekian banyak teknik evaluasi, secara umum dapat dikelompokkan menjadi dua, yakni teknik  tes dan nontes.
Dan Seorang calon guru nantinya akan benar-benar dituntut profesional dalam menjalankan tugasnya sebagai seorang pendidik. Di dalam mengajar nantinya seorang guru dituntut untuk bisa memberikan pendidikan yang terbaik sehingga dapat mencapai tujuan pendidikan yang diinginkan.
Dalam hal ini, evaluasi pembelajaran merupakan salah satu bagian dari kegiatan yang dilakukan oleh seorang guru untuk mendukung tercapainya tujuan pendidikan tersebut, dan diantara evaluasi yang dilakukan oleh guru yaitu evaluasi hasil belajar, dimana evaluasi ini dilakukan untuk mengukur sejauh mana pengetahuan dan keterampilan siswa setelah menerima materi dan arahan dari seorang guru.
Evaluasi hasil belajar ini sangatlah penting dimana seorang guru harus benar-benar obyektif dan profesional dalam melaksanakannya, karena disini seorang guru akan memutuskan berhasil tidaknya seorang murid.




B.     RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang di atas, maka yang akan kami bahas dalam makalah ini yaitu :
A.    Apakah Pengertian Evaluasi pembelajaran
B.     Apa saja tujuan evaluasi pembelajaran
C.     Apa saja fungsi evaluasi pembelajaran
D.    Apa macam-macam evaluasi pembelajaran
E.     Apa saja teknik dalam perencanaan evaluasi pembelajaran
F.     Dan apa saja teknik dalam pelaksanaan evaluasi pembelajaran

C.    TUJUAN PENULISAN
Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan penulisan makalah ini yaitu :
A.    Untuk mengetahui pengertian dari evaluasi pembelajaran
B.     Untuk mengetahui tujuan evaluasi pembelajaran
C.     Untuk mengetahui fungsi evaluasi pembelajaran
D.    Untuk mengetahui macam-macam evaluasi pembelajaran
E.     Untuk mengetahui teknik perencanaan evaluasi pembelajaran
F.      Untuk mengetahui teknik pelaksanaan evaluasi pembelajaran












BABII
PEMBAHASAN

A. Pengertian Evaluasi Pembelajaran
Secara etimologi, ‘’evaluasi” berasal dari kata ‘’to evaluate’’ yang berarti ‘’menilai’’. Evaluasi pembelajaran ialah suatu kegiatan untuk menentukan taraf kemajuan suatu pekerjaan di dalam pembelajaran. Evaluasi adalah alat untuk mengukur ampai dimana penguasaan murid terhadap pendidikan yang telah diberikan.

Yang dimaksud dengan penilaian dalam pendidikan adalah keputusan-keputusan yang diambil dalam proses pendidikan secara umum; baik mengenai perencanaan, pengelolaan, proses dan tindak lanjut pendidikan atau yang menyangkut perorangan, kelompok, maupun kelembagaan.

Oleh karena itu, yang dimaksud dengan evaluasi dalam kegiatan pembelajaran adalah usaha pengambilan sejumlah keputusan yang berkaitan dengan pembelajaran guna melihat sejauh mana keberhasilan pendidikan yang telah disampaikan kepada siswa sebagai tujuan dari pembelajaran itu sendiri. Atau lebih singkatnya yang dimaksud dengan evaluasi disini adalah evaluasi tentang proses belajar mengajar dimana guru berinteraksi dengan siswa.

B. Tujuan Evaluasi Pembelajaran

Tujuan evaluasi hasil belajar dalam proses belajar mengajar adalah  untuk mengetahui atau mengumpulkan informasi taraf perkembangan dan kemajuan yang diperoleh siswa, dalam rangka mencapai tujuan yang telah ditetepkan dalam kurikulum. Disamping itu agar guru dapat menilai daya guna pengalaman dan kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan sekaligus mempertimbangkan hasilnya serta metode mengajar dan sistem pengajaran yang dipergunakan apakah sudah sesuai dengan yang diharapkan dalam kurikulum.

C.  Fungsi Evaluasi Pembelajaran

 fungsi evaluasi pembelajaran Sebagai salah satu komponen penting dalam pelaksanaan belajar mengajar evaluasi berfungsi sebagai berikut:

1)      Untuk mengetahui sejauh mana efektifitas cara belajar dan mengajar yang telah dilakukan benar-benar tepat atau tidak, baik yang berkenaan dengan sikap pendidik/ guru maupun anak didik/murid.

2)      Untuk mengetahui hasil prestasi belajar siswa guna menetapkan keputusan apakah bahan pelajaran perlu diulang atau dapat dilanjutkan.

3)      Untuk mengetahui atau mengumpulkan informasi tentang taraf perkembangan dan kemajuan yang diperoleh murid dalam rangka mencapai tujuan yang telah ditetapkan dalam kurikulum pendidikan Islam.

4)      Sebagai bahan laporan bagi orang tua murid tentang hasil belajar siswa. Laporan ini dapat berbentuk buku raport, piagam, sertifikat, ijazah dll.

5)      Untuk membandingkan hasil pembelajaran yang diperoleh sebelumnya dengan pembelajaran yang dilakukan sesudah itu, guna meningkatkan pendidikan.

Prof. Dr. S. Nasution menyatakan, bahwa fungsi evaluasi pembelajaran sebagai berikut:

a)      Mengetahui kesanggupan anak, sehingga anak itu dapat dibantu memilih jurusan, sekolah atau jabatan yang sesuai dengan bakatnya.

b)      Mengetahui hingga manakah anak itu mencapai tujuan pelajaran dan pendidikan.

c)      Menunjukkan kekurangan dan kelemahan murid-murid sehingga mereka dapat diberi bantuan yang khusus untuk mengatasi kekurangan itu. Murid-murid memandang tes juga sebagai usaha guru untuk membantu mereka.

d)     Menunjukkan kelemahan metode mengajar yang digunakan oleh guru. Kekurangan murid sering bersumber pada cara-cara mengajar yang buruk. Setiap tes atau ulanagan merupaan alat penilaian hasil karya murid dan guru.

e)       Memberi petunjuk yang lebih jelas tentang tujuan pelajaran yang hendak dicapai. Ulangan atau tes memberi petunjuk kepada anak tentang apa dan bagaimana anak harus belajar. Ada hubungan antar sifat ujian dan teknik belajar.

f)       Memberi dorongan kepada murid-murid untuk belajar dengan giat, anak akan bergiat belajar apabila diketahuinya bahwa tes atau ulangan akan diadakan.

Dari ungkapan tersebut dapat disimpulkan bahwa fungsi evaluasi hasil belajar dalam proses belajar mengajar adalah untuk :
a)      Penentuan kelemahan dan atau kekuatan serta kesanggupan murid dalam memiliki/menguasai materi pendidikan pengajaran agama yang telah diterima dalam proses belajar mengajar.

b)      Penentuan komponen-komponen/unsur-unsur (tujuan, materi, alat dan metode dan sebagainya), yang perlu ditinjau dan direvisi/diperbaiki.

c)      Penentuan kelemahan/kekuatan guru dalam melaksanakan program belajar-mengajar.

d)     Membimbing pertumbuhan dan perkembangan murid baik secara perorangan maupun kelompok.

D.  Macam-Macam Evaluasi Pembelajaran
Macam-macam jenis evaluasi hasil belajar dalam proses belajar mengajar dapat dibedakan ke dalam:

a)      Evaluasi Formatif
Evaluasi Formatif yaitu evaluasi yang dilakukan sesudah diselesaikan satu pokok bahasan. Dengan demikian evaluasi hasil belajar jangkan pendek. Dalam pelaksanaannya di sekolah evaluasi formatif ini merupakan ulangan harian.

b)      Evaluasi Sumative
Evaluasi Sumative yaiyu evaluasi yang dilakukan sesudah diselesaikan bebrapa pokok bahsan. Dengan demikian evaluasi sumative adlah evaluasi hasil belajar jangka panjang. Dalam pelaksanaannya di sekolah, kalau evaluasi formative dapat disamakan dengan ulangan harian, maka evaluasi sumative dapat disamakan dengan ulangan umum yang biasanya dilaksanakan pada tiap akhir catur wulan atau akhir semester.

c)      Evaluasi Placement
Jika cukup banyak calon siswa yang diterima di suatu sekolah sehingga diperlukan lebih dari satu kelas, maka untuk pembagian diperlukan pertimbangan khusus. Apakah anak yang baik akan disatukan di satu kelas ataukah semua kelas akan diisi dengan campuran anak baik, sedanmg dan kurang, maka deperlukan adanya informasi. Informasi yang demikian dapat diperoleh dengan cara evaluasi placement. Tes ini dilaksanakan pada awal tahun pelajaran untuk mengetahui tingkat pengetahuan siswa berkaitan dengan materi yang telah disampaikan.




d)     Evaluasi Diagnostic
Evaluasi Diagnostic ialah suatu evaluasi yang berfungsi untuk mengenal latar belakang kehidupan (psikologi, phisik dan milliau) murid yang mengalami kesulitan belajar yang hasilnya dapat digunakann sebagai dasar dalam memcahkan kesulitan-kesulitan tersebut.

E.Teknik perencanaan evaluasi pembelajaran

a.        Pengertian Perencanaan Evaluasi Pembelajaran
Menurut William H. Newman dalam bukunya Administrative Active Techniques of Organization and Management, bahwa perencanaan adalah menentukan apa yang akan dilakukan Perencanaan mengandung rangkaian-rangkaian putusan yang luas dan penjelasan-penjelasan dari tujuan, penentuan kebijakan, penentuan  program, penentuan metode-metode, prosedur tertentu dan penentuan kegiatan berdasarkan jadwal sehari-hari.
Evaluasi adalah suatu proses yang sengaja direncanakan untuk memperoleh informasi atau data, berdasarkan data tersebut kemudian dicoba membuat suatu keputusan. Sedangkan evaluasi pembelajaran menurut Norman E. Gronlound adalah suatu proses yang sistematis untuk menentukan atau membuat keputusan sampai sejauh mana tujuan-tujuan pengajaran telah dicapai oleh siswa. Sehingga pengertian perencanaan evaluasi pembelajaran adalah rangkaian-rangkaian putusan yang diambil untuk menentukan sejauh mana tujuan-tujuan pengajaran telah dicapai oleh siswa.
Seorang pendidik harus dapat mana yang termasuk kegiatan evaluasi hasil belajar dan mana yang termasuk kegiatan evaluasi pembelajaran. Evaluasi hasil belajar menekankan pada informasi tentang sejauh mana hasil evaluasi yang dicapai oleh siswa sesuain dengan tujuan yang telah ditetapkan. Sedangkan evaluasi pembelajaran merupakan suatu proses yang sistematis untuk memperoleh informasi tentang keefektifan kegiatan pembelajaran dalam membantu siswa mencapai tujuan yang telah ditetapkan secara optimal. Dengan demikian, evaluasi hasil belajar akan menetapkan baik buruknya hasil dari kegiatan pembelajaran. Sementara evaluasi pembelajaran akan menetapkan baik buruknya prosesdari kegiatan pembelajaran.

b. Prosedur pelaksanaan evaluasi pembelajaran
I.  Perencanaan Evaluasi
Dalam perencanaan evaluasi ada beberapa hal yang harus diperhatikan, seperti tujuan, kisi-kisi, menulis soal, uji coba dan analisis soal, revisi dan merakit soal.
a)           Menentukan Tujuan Evaluasi
Dalam melaksanakan evaluasi, tentu guru memiliki maksud atau tujuan tertentu. Tujuan harus dirumuskan secara jelas dan tegas serta ditentukan sejak awal karena tujuan evaluasi tersebut menjadi dasar untuk menentukan arah dan ruang lingkup materi evaluasi.
b)        Menyusun kisi-kisi
Penyusunan kisi-kisi dimaksudkan agar materi evaluasi betul-betul representatif dan relevan dengan materi pelajaran yang sudah diberikan oleh guru kepada peserta didik.
Kisi-kisi adalah format pemetaan soal yang menggambarkan distribusi item untuk berbagai topik atau pokok bahasan berdasarkan jenjang kemampuan tertentu. Fungsi kisi-kisi sebagai pedoman untuk menulis soal atau merakit soal menjadi perangkat tes.
c)         Menulis soal
Merupakan salah satu langkah penting untuk dapat menghasilkan alat ukur atau tes yang baik. Penulisan soal adalah penjabaran indikator menjadi pertanyaan-pertanyaan yang karakteristiknya sesuai dengan pedoman kisi-kisi. Setiap pertanyaan harus jelas dan terfokus serta menggunakan bahasa yang efektif, baik bentuk pertanyaan maupun bentuk jawabannya.  Kualitas butir soal akan menentukan kualitas tes secara keseluruhan.
d)        Uji coba dan analisis soal
Jika semua soal sudah disusun dengan baik, maka perlu diujicobakan terlebih dahulu di lapangan. Tujuannya untuk melihat soal-soal mana yang perlu diubah, diperbaiki dan dibuang sama sekali, serta soal-soal mana yang baik digunakan untuk selanjutnya.
Dalam melaksanakan uji coba soal, ada beberapa hal yang harus diperhatikan, antara lain:
1.  Ruangan tempat tes diusahakan seterang mungkin
2.   Perlu disusun tata tertib pelaksanaan tes
3.   Para pengawas tes harus mengontrol pelaksanaan tes dengan ketat tapi tidak mengganggu suasana tes
4.     Waktu yang digunakan harus sesuai dengan banyaknya soal yang diberikan
5.     Peserta didik harus benar-benar patuh mengerjakan semua petunjuk dan      perintah dari penguji
6.    Hasil uji coba hendaknya diolah, dianalisis dan diadministrasikan dengan baik sehingga dapat diketahui soal-soal mana yang lemah untuk selanjutnya dapat diperbaiki kembali
e).    Revisi dan merakit soal
Setelah uji coba dan analisis, kemudian direvisi sesuai dengan proporsi tingkat kesukaran soal dan daya pembeda. Ddengan demikian, ada soal yang masih bisa diperbaiki dari segi bahasa dan ada juga yang harus direvisi total, baik yang menyangkut pokok soal (stem) maupun alternatif jawaban (option) bahkan ada soal yang harus disisihkan. Berdasarkan hasil revisi soal inilah, baru dilakukan perakitan soal menjadi suatu alat ukur yang terpadu. Untuk itu, semua hal yang dapat memperngaruhi validitas skor tes, seperti nomor urut soal, pengelompokan bentuk soal, penataan soal dan sebagainya harus diperhatikan.
F.     Teknik Pelaksanaan Evaluasi
Pelaksanaan evaluasi artinya bagaimana cara melaksanakan suatu evaluasi sesuai dengan perencanaan evaluasi, baik menggunakan tes (tes tertulis, tes lisan dan tes perbuatan) maupun non-tes. Dalam pelaksanaan tes maupun non-tes tersebut akan berbeda satu dengan lainnya, Dalam praktek, pelaksaan tes hasil belajar dapat diselenggarakan secara tertulis, lisan maupun perbuatan.
Pada tes tulis, soal-soal tes dituangkan dalam bentuk tertulis dan jawaban juga dalam bentuk tulis. Pada tes lisan, soal-soal tes diajukan secara lisan dan dijawab secara lisan pula. Adapun pada tes perbuatan, wujud soal tesnya adalah pemberian perintah atau tugas yang harus dilaksanakan oleh testee dan cara penilaiannya dilakukan terhadap proses penyelesaian tugas dan hasil akhir yang dicapai setelah testee melaksanakan tugas tersebut.
a.        Teknik Pelaksanaan Tes Tertulis
Prosedur Pelaksanaan Tes Tertulis Dalam melaksanakan tes tertulis ada beberapa hal yang perlu mendapat perhatian, yaitu sebagaimana di kemukakan berikut ini.
1.    Agar dapat mengerjakan soal tes para peserta tes mendapat ketenangan, seyogyanya ruang tempat berlangsungnya tes di pilihkan yang jauh dari keramaian, kebisingan, suara hiruk pikuk dan lalu lalangnya orang.
2.    Ruangan tes harus cukup longgar, tidak berdesak-desakan, tempat duduk di atur dengan jarak tertentu yang memungkinkantercegahnya kerja sama yang tidak sehat di antara testee.
3.    Ruangan tes sebaiknya memiliki sistem pencahayaan dan pertukaran udara yang baik. Ruangan yang gelap atau remang-remang disamping menyulitkan testee dalam membaca soal dan menuliskan jawabanya, juga menyulitkan bagi tester atau pengawas tes dalam menunaikan tugasnya. Ruang tes yang terlalu terang atau terlalu menyilaukan mata, disamping dapat menimbulkan udara panas juga dapat menyebabkan testee cepat menjadi letih.
4.    Jika dalam ruangan tes tidak tersedia meja tulis atau kursi yang memiliki alas empat penulis, maka sebelum tes di laksanakan hendaknya sudah disiapkan alat berupa alas tulis yang terbuat dari triplex, hardboard atau bahan lainya, sehingga testee tidak harus menuliskan jawaban soal tes yang di letakkan di atas paha sebagai alas tulisnya.
5.    Agar testee dapat memulai mengerjakan soal tes secara bersamaan, hendaknya lembar soal-soal tes di letakkan secara terbalik, sehingga tidak memungkinkan bagi testee untuk membaca dan mengerjakan soal lebih awal dari pada teman- temanya. Dalam hubungan ini testee harus di beri tahu bahwa mereka baru boleh memulai mengerjakan soal tes setelah tanda waktu bekerja di lakukan.
6.    Dalam mengawasi jalanya tes, pengawas hendaknya berlaku wajar.
7.    Sebelum berlangsungya tes, hendaknya sudah di tentukan terlebih dahulu sanksi yang dapat di kenakan kepada testee yang berbuat curang. Sanksi itu dapat berupa tindakan mengeluarkan testee dari ruangan atau dengan jalan membuat berita acara tentang terjadinya kecurangan tersebut, atau menuliskan kata “curang” di atas kertas pekerjaan estee yang berbuat curang itu.
8.    Sebagai bukti mengikuti tes, harus di siapkan daftar hadir yang harus di tanda tangani oleh seluruh peserta tes. Dalam mengedarkan daftar hadir tes itu hendaknya di usahakan agar tidak mengganggu ketenangan jalanya tes.
9.    Jika waktu yang telah di tentukan telah habis, hendaknya testee di minta untuk menghentikan pekerjaanya dan secepatnya meninggalkan ruangan tes. Tester atau pengawas tes hendaknya segera mengumpulkan lembar-lembar pekerjaan (jawaban) tes seraya meneliti, apakah jumlah lembar jawaban tes itu sudah sesuai dengan jumlah testee yang tercantum dalam daftar hadir tes.
10.    Untuk mencegah timbulnya berbagai kesulitan di kemudian hari, pada berita acara pelaksanaan tes harus di tuliskan secara lengkap, berapa orang estee yang hadir dan siapa yang tidak hadir, dengan menuliskan identitasnya (nomor urut, nomor induk, nomor ujian, nama dan sebagainya), dan apabila terjadi penyimpangan- penyimpangan atau kelainan- kelainan harus di catat dalam berita acara pelaksanaan ter tersebut.
b.       teknik pelaksanaan tes lisan 
Beberapa petunjuk praktis ini kiraya dapat dipergunakan sebagagai pegangan dalam pelaksanaan tes lisan.
1.      Sebelum tes lisan di lakasanakan seyogyanya tester sudah melakukan inventarisasi sebagai jenis soal yang akan di ajukan kepada testee dalam tes lisan tersebut, sehingga tes lissan dapat di harapkan memiliki validitas yang tinggi, baik dari segi isi maupun kontruksinya.
2.      Setiap butir soal yang telah di tetapkan untuk di ajukan dalam tes lisan itu, juga harus disiapkan sekaligus pedoman atau ancar- ancar jawaban betulnya. Karena para tester atau evaluator berasal dari latar belakang kailmuan yang berbeda-beda dengan berbagai nilai dan pandangan dasar yang berbeda pula. Hal ini di maksudkan agar tester disamping mempunyai kriteria yang pasti dalam memberikan skor atau nilai kepada testee atas jawaban yang mereka berikan dalam tes lisan tersebut, juga tidak akan terpukau atau terkecoh dengan jawaban panjang lebar atau berbelit-belit yang diberikan oleh testee, yang menurut testee merupakan jawaban betul dan tepat, padahal menurut kriteria yang di tentukan sesungguhnya sudah menyimpang atau tidak ada hubunganya dengan soal yang di ajukan kepada testee.
3.      Jangan sekali-kali menentukan skor atau nilai hasil tes lisan setelah seluruh testee menjalani tes lisan. Skor atau nilai hasil tes lisan harus sudah dapat di tentukan di saat masing-masing testee selesai dites. Hal ini di maksudkan agar bemberian skor atau nilai hasil tes lisan yang diberikan kepada testee itu tidak di pengaruhi oleh jawaban yang diberikan oleh testee yang lain.
4.      Tes hasil belajar yang di laksanakan secara lisan hendaknya jangan sampai menyimpang atau berubah arah dari evaluasi menjadi diskusi. Tester harus senantiasa menyadari bahwa testee yang ada di hadapanya adalah testee yang sedang “diukur” dan “dinilai” prestasi belajarnya setelah nereka menempuh proses pembelajaran dalam jangka waktu tertentu. Dengan demikian apabila terjadi bahwa jawaban yang diberikan oleh testee yang sekalipun menyimpang dari kriteria yang telah di tentukan, namun sebenarnya tidak dapat disalahkan atau tidak sepenuhnya salah, cukup di berikan skor atau nilai dan tidak perlu disangkal atau diperdebatkan, yang dapat mengakibatkan kegiatan evaluasi berubah menjadi kegiatan diskusi.
5.      Dalam rangka menegakkan prinsip objektivitas dan prinsip keadilan, dalam tes yang di laksanakan secra lisan itu, tester hendaknya jangan sekali-kali “memberikan angina segar” atau “memancing-mancing” dengan kata-kata, kalimat-kalimat, atau kode tertentuyang sifatnya menolong testee tertentu alasan “kasihan” karena tester menaruh “rasa simpati” kepada testee yang di hadapinya itu. Menguji pada hakekatnya adalah “mengukur” dan bukan “membimbing” testee.
6.      Tes lisan harus berlangsung secara wajar. Pernyataan tersebut mengandung makna bahwa tas lisan itu mengandung makna bahwa tes lisan itu jangan sampai menimbulkan rasa takut, gugup, atau panic di kalangan testee. Karena itu, dalam mengajukan pertanyaan-pertanyaan kepada testee, tester harus menggunakan kata yang halus, bersifat sabar dan tidak emosional. Penggunaan kalimat-kalimat yang sifatnya “menteror”, yang meimbulkan tekanan psikis pada testee, haruslah di cegah.
7.      Sekalipun acapkali sulit untuk diwujudkan, namun sebaiknya tester mempunyai pedoman atau ancar-ancar yang pasti, berapa lama atau berapa waktu yang disediakan bagi tiap peserta tes dalam menjawab soal-soal atau pertanyaan-pertanyaan pada tes lisan tersebut. Harus diusahakan terciptanya keseimbangan alokasi waktu, antara testee yang satu dengan testee yang lain.
8.      Pertanyaan-pertanyaan yang di ajukan dalam tes lisan hendaknya di buat bervariasi, dala arti bahwa inti pesoalan yang ditanyakan itu sama, namun cara pengajuan pertanyaanya dibuat berlainan atau beragam. Hal ini dimaksudkan agar testee yang dites lebih akhir (karena sudah memnperoleh informasi dari testee yangyang telah dites terdahulu), jangan sampai memperoleh nasib yang lebih mujur ketimbang testee yang dites lebih awal.
9.      Sejauh mungkin dapat diusahakan agar tes lisan itu berlangsung secara individual (satu demi satu). Hal ini di maksudkan agar tidak mempengaruhi mental testee yang lain. Misalnya apabila dalam tes lisan itu secara serempak tester berhadapan dengan dua orang testee atau lebih dan pertanyaan yang sedang di ajukan kepada testee yang mendapat kesempatan lebih awal tidak mungkin dapat di jawab oleh testee berikutnya, maka mental testee yang belum di tes itu akan menjadi menurun, sehingga akan mempengaruhi jawaban- jawaban berikutnya. Selain itu hal tersebut diatas juga dimaksudkan agar tidak memberikan “angin segar” kepada testee yang belum dites, sebab mereka mempunyai kesempatan yang lebih luas untuk menyiapkan jawabannya ketimbang testee yang sedang atau sudah selesai dites.
c.    Teknik Pelaksanaan Tes Perbuatan 
Tes perbuatan pada umumnya di gunakan untuk mengukur taraf kompetensi yang bersifat ketrampilan (psikomotorik), dimana penilaianya dilakukan terhadap proses penyelesaian tugas dan hasil akhir yang dicapai oleh testee setelah melaksanakan tugas tersebut. Karena tes ini bertujuan ingin mengukur keterampilan, maka sebaiknya tes perbuatan ini di laksanakan secara individual. Hal ini di maksudkan agar masing-masing individu yang dites akan dapat di amati dan dinilai secara pasti, sejauh mana kemampuan atau keterampilanya dalam melaksanakan tugas yang diperintahkan kepada masing-masing individual tersebut. Dalam melaksanakan tes perbuatan itu, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh tester.
1.      Tester harus mengamati dengan teliti, cara yang ditempuh oleh testee dalam menyelesaikan tugas yang di tentukan.
2.      Agar dapat di capai kadar obyektivitas setinggi mungkin, hendaknya testr jangan berbicara atau berbuat sesuatu yang data mempengaruhi testee yang sedang mengerjakan tugas tesebut.
3.      Dalam mengamati testee yang sedang melaksanakan tugas itu, hendaknya tester telah menyiapkan instumen berupa lembar penilaian yang di dalamya telah ditentukan hal-hal apa sajakah yang harus di amati dan di berikan penilaian.
















BAB III
PENUTUP

KESIMPULAN
     Evaluasi merupakan salah satu kegiatan utama yang harus dilakukan oleh seorang guru dalam kegiatan pembelajaran. Sedangkan evaluasi dalam kegiatan pembelajaran adalah usaha pengambilan sejumlah keputusan yang berkaitan dengan pembelajaran guna melihat sejauh mana keberhasilan pendidikan yang telah disampaikan kepada siswa sebagai tujuan dari pembelajaran itu sendiri.
      Tujuan evaluasi hasil belajar dalam proses belajar mengajar adalah  untuk mengetahui atau mengumpulkan informasi taraf perkembangan dan kemajuan yang diperoleh siswa, dalam rangka mencapai tujuan yang telah ditetepkan dalam kurikulum. fungsi evaluasi pembelajaran itu sendiri adalah Sebagai salah satu komponen penting dalam pelaksanaan belajar mengajar.
Sedangkan perencanaan evaluasi adalah menentukan apa yang akan dilakukan Perencanaan mengandung rangkaian-rangkaian putusan yang luas dan penjelasan-penjelasan dari tujuan, penentuan kebijakan, penentuan  program, penentuan metode-metode, prosedur tertentu dan penentuan kegiatan berdasarkan jadwal sehari-hari.
Dan Pelaksanaan evaluasi adalah  bagaimana cara melaksanakan suatu evaluasi sesuai dengan perencanaan evaluasi, baik menggunakan tes (tes tertulis, tes lisan dan tes perbuatan) maupun non-tes. Dalam pelaksanaan tes maupun non-tes tersebut akan berbeda satu dengan lainnya, Dalam praktek, pelaksaan tes hasil belajar dapat diselenggarakan secara tertulis, lisan maupun perbuatan.





DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi, (1988), Penilaian Program Pendidikan, Jakarta: Bina Aksara.
Nurkancana, wayan(1983).evaluasi pendidikan. Surabaya: usaha nasional
Sudijono, Anas. Pengantar Evaluasi Pendidikan.Jakarta: PT Rajagrafindo Persada, 2009
https://spupe07.wordpress.com/2009/12/29/langkah-langkah-pelaksanaan-dalam-evaluasi-pembelajaran-pai/





Tidak ada komentar:

Posting Komentar